Senin, Juli 22, 2024
BerandaPolitikInternasionalGeram Lonjakan Turis yang Meningkat, Warga Barcelona Usir Turis dengan Pistol Air

Geram Lonjakan Turis yang Meningkat, Warga Barcelona Usir Turis dengan Pistol Air

Bantentv.com – Warga Barcelona sudah tidak tahan dengan overtourism atau ledakan wisatawan di suatu daerah maupun negara.  Mereka turun ke jalan menyemprotkan air ke turis-turis yang sedang bersantai di kafe.

Mengutip BBC, Kamis 11 Juli 2024, pengunjuk rasa itu memprotes pariwisata massal atau mass tourism di Barcelona. Sebanyak 2.800 orang berjejer di sepanjang distrik tepi laut Barcelona dengan membawa spanduk ‘Cukup! Mari kita batasi pariwisata’.

Video yang direkam di Barcelona dalam aksi protes selama akhir pekan lalu menunjukkan pengunjung di kawasan wisata populer disemprot dengan pistol air, disertai teriakan ‘turis pulang’ oleh pengunjuk rasa.

Dalam aksi unjuk rasa itu, warga lokal menyampaikan kecaman terhadap pariwisata massal dan dampaknya terhadap Barcelona. Mereka menuntut kebijakan mengurangi jutaan wisatawan yang tiap tahun memenuhi salah satu wisata populer di Spanyol itu.

Wali Kota Barcelona berjanji untuk menghapuskan izin tinggal jangka pendek bagi turis di kota tersebut dalam waktu lima tahun. Menurut otoritas setempat, kota pesisir timur laut, dengan situs-situs terkenal di dunia, seperti La Sagrada Familia, menerima lebih dari 12 juta wisatawan tahun lalu. Itu masih ditambah bangunan-bangunan unik mahakarya arsitek legendaris Antoni Gaudi, di antaranya Park Güell, Casa Milà (La Pedrera), dan Casa Batllo.

Tim sepakbola Barcelona FC juga diminati oleh wisatawan. Bukan hanya di laga-laga kandang Barcelona, tetapi museum Barcelona juga menjadi magnet turis dunia. “Saya tidak menentang pariwisata, namun di sini, di Barcelona, kami menderita karena banyaknya pariwisata yang membuat kota kami tidak dapat ditinggali,” kata Jordi Guiu, sosiolog berusia 70 tahun.

Dengan spanduk bertuliskan ‘Kurangi pariwisata sekarang!’ para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan seperti ‘Turis keluar dari lingkungan kami’. Mereka juga berhenti di depan hotel dan mengejutkan para tamu. Salah satu imbas yang paling terasa bagi warga lokal adalah meroketnya harga properti. Warlok kesulitan membeli atau pun menyewa rumah. (azzah/red)

TERKAIT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

DIBAGIKAN

KOMENTAR